PENGANGGARAN BERBASIS KINERJA

11 03 2009

ARTIKEL INI SAYA KOMPILASI DARI SUMBER-SUMBER DI INTERNET. KOMPILASI INI MUDAH-MUDAHAN BERMANFAAT BAGI PARA PEGAWAI YANG BEKERJA DI PERENCANAAN DAN KEUANGAN. SEBAB SEJAUH PENGETAHUAN SAYA, MASIH BANYAK PEGAWAI YANG TIDAK MEMAHAMINYA SEHINGGA BANYAK KESALAHAN YANG DIBUATNYA DALAM MEMBUAT PERENCANAAN,  PENGANGGARAN, LAKIP DLL. SEMOGA BERMANFAAT

Setiap kali uang dikeluarkan, mengharapkan laba atas investasi tersebut merupakan hal yang alami. Anda membelanjakan uang membeli makanan, Anda berharap agar keluarga Anda tidak kelaparan selama X hari. Anda menghabiskan uang untuk pendidikan anak Anda, Anda berharap agar anak Anda bertambah pintar. Anda menginvestasikan uang Anda di pasar saham, Anda berharap untuk mendapatkan laba yang besar.

            Anehnya, logika yang sama tidak selalu berlaku pada anggaran negara. Anggaran publik konvensional menganggap sejumlah besar uang dibelanjakan demi berjalannya mesin negara – gaji, pengadaan, biaya operasi, dan lainnya. Apakah mesin tersebut menghasilkan sesuatu sering kali tidak diberi banyak perhatian dalam proses perencanaan anggaran.Selama beberapa dasawarsa, anggaran negara Indonesia dibuat secara konvensional atau disebut pula metode tradisonal atau kinerja berbasis anggaran. Metoda penganggaran pendekatan/metoda tradisional mempunyai kelemahan yaitu tidak adanya muatan indikator (ukuran) kinerja dalam anggaran, untuk mencapai tujuan dan sasaran layanan publik. Metode ini, penetapan kinerjanya didasarkan pada ketersediaan anggaran.  Kinerjalah yang diubah-ubah sesuai dengan jumlah anggaran tertentu. Artinya, anggaran bersifat tetap dan menjadi dasar dari penentuan target kinerja.

            Anggaran dengan pendekatan Tradisional ini digunakan untuk mengendalikan pengeluaran. Pengendalian pengeluaran dapat dilakukan apabila pos/akun/keuangan jika dilaporkan dalam bentuk lebih rinci. Dalam organisasi /instansi pemerintah, semakin rinci suatu akun anggaran, maka instansi pemerintah semakin tidak memiliki kebebasan untuk menentukan sendiri anggarannya.

            Penyusunan anggaran dengan pendekatan Tradisional ini menggunakan orientasi input, bukan output.  Pada perioda berikutnya, suatu unit kerja meminta kenaikan jumlah anggaran pendapatan karena inflasi, maka metoda penyusunan anggaran yang berorientasi input dan menentukan kenaikan anggaran berdasarkan inflasi atau perubahan harga seperti itu disebut incremental budgeting.

            Anggaran dengan metode tradisional adalah sentralistis, berorientasi pada input, tidak terkait dengan perencanaan jangka panjang, Line-item dan incrementalism, Batasan departemen yang kaku (rigid department), Menggunakan aturan klasik:Vote accounting, Prinsip anggaran bruto, dan bersifat tahunan.

            Traditional budget didominasi oleh penyusunan anggaran yang bersifat line-item dan incrementalism, yaitu proses penyusunan anggaran yang hanya mendasarkan pada besarnya realisasi anggaran tahun sebelumnya, konsekuensinya tidak ada perubahan mendasar terhadap anggaran baru. Hal ini seringkali bertentangan dengan kebutuhan riil dan kepentingan masyarakat. Performance budget pada dasarnya adalah sistem penyusunan dan pengelolaan anggaran yang berorientasi pada pencapaian hasil atau kinerja. Kinerja tersebut harus mencerminkan efisiensi dan efektivitas pelayanan publik, yang berarti harus berorientsi kepada kepentingan publik.

            Setelah terjadi krisis keuangan, administrator negara mulai memikirkan kembali proses penganggaran secara serius. Perubahan dalam pola pikir ini akhirnya menghasilkan penerbitan Undang-Undang 17/2003 mengenai Keuangan Negara, yang mengubah standar – yaitu, belanja rutin dan pembangunan – dan mengonsolidasikannya menjadi satu anggaran bersama. Undang-undang ini pun memperkenalkan perencanaan pengeluaran jangka menengah dan konsep pengganggaran berbasis kinerja.

            Disebutkan bahwa pendekatan prestasi kerja dilakukan dengan memperhatikan keterkaitan antara pendanaan dengan keluaran dan hasil yang diharapkan dari kegiatan dan program termasuk efisiensi dalam pencapaian keluaran dan hasil tersebut. Konsep ini dikenal dengan istilah Anggaran Berbasis Kinerja (ABK). ABK diartikan sebagai penyusunan anggaran yang didasarkan pada target kinerja tertentu. Anggaranlah yang disusun sesuai dengan beban target kinerja. Artinya, target kinerja bersifat tetap dan menjadi dasar dari penyusunan anggaran.

            Perbedaan antara metode tradisonal dengan metode baru adalah sebagai berikut:

Item

ABK

Tradisional

Singkatan dari

Anggaran Berbasis Kinerja

Kinerja Berbasis Anggaran

Arti

Anggaranlah yang disusun sesuai dengan beban target kinerja tertentu

Kinerjalah yang diubah-ubah sesuai dengan ketersediaan anggaran yang ditetapkan dalam plafon anggaran belanja

 

             Pendekatan baru dalam sistem anggaran publik tersebut cenderung memiliki karakteristik umum sebagai berikut:

Ø Komprehensif/komparatif
Ø Terintegrasi dan lintas departemen
Ø Proses pengambilan keputusan yang rasional
Ø Berjangka panjang
Ø Spesifikasi tujuan dan perangkingan prioritas
Ø Analisis total cost dan benefit (termasuk opportunity cost)
Ø Berorientasi input, output, dan outcome (value for money), bukan sekedar input.
Ø Adanya pengawasan kinerja.

            Anggaran berbasis kinerja bersifat desentralisasi & devolved management, berorientasi pada input, output, dan outcome (value for money), utuh dan komprehensif dengan perencanaan jangka panjang, berdasarkan sasaran dan target kinerja, lintas departemen, (cross department), Zero-Base Budgeting, Planning Programming Budgeting System, Sistematik dan rasional, Bottom-up budgeting.

            Penganggaran merupakan rencana keuangan yang secara sistimatis menunjukkan alokasi sumber daya manusia, material, dan sumber daya lainnya. Berbagai variasi dalam sistem penganggaran pemerintah dikembangkan untuk melayani berbagai tujuan termasuk guna pengendalian keuangan, rencana manajemen, prioritas dari penggunaan dana dan pertanggungjawaban kepada publik. Penganggaran berbasis kinerja diantaranya menjadi jawaban untuk digunakan sebagai alat pengukuran dan pertanggungjawaban kinerja pemerintah.

            Penganggaran berbasis kinerja merupakan metode penganggaran bagi manajemen untuk mengaitkan setiap pendanaan yang dituangkan dalam kegiatan-kegiatan dengan keluaran dan hasil yang diharapkan, termasuk efisiensi dalam pencapaian hasil dari keluaran tersebut. Keluaran dan hasil tersebut dituangkan dalam target kinerja pada setiap unit kerja. Sedangkan bagaimana tujuan itu dicapai, dituangkan dalam program, diikuti dengan pembiayaan pada setiap tingkat pencapaian tujuan.

            Program pada anggaran berbasis kinerja didefinisikan sebagai instrumen kebijakan yang berisi satu atau lebih kegiatan yang akan dilaksanakan oleh instansi pemerintah/lembaga untuk mencapai sasaran dan tujuan, serta memperoleh alokasi anggaran atau kegiatan masyarakat yang dikoordinasikan oleh instansi pemerintah. Aktivitas tersebut disusun sebagai cara untuk mencapai kinerja tahunan. Dengan kata lain, integrasi dari rencana kerja tahunan yang merupakan rencana operasional dari Renstra dan anggaran tahunan merupakan komponen dari anggaran berbasis kinerja.    Elemen-elemen yang penting untuk diperhatikan dalam penganggaran berbasis kinerja adalah :

1) Tujuan yang disepakati dan ukuran pencapaiannya.

2) Pengumpulan informasi yang sistimatis atas realisasi pencapaian kinerja dapat diandalkan dan konsisten, sehingga dapat diperbandingkan antara biaya dengan prestasinya.

3) Penyediaan informasi secara terus menerus sehingga dapat digunakan dalam manajemen perencanaan, pemrograman, penganggaran dan evaluasi.

            Kondisi yang harus disiapkan sebagai faktor pemicu keberhasilan implementasi penggunaan anggaran berbasis kinerja, adalah :

1) Kepemimpinan dan komitmen dari seluruh komponen organisasi.

2) Fokus penyempurnaan administrasi secara terus menerus.

3) Sumber daya yang cukup untuk usaha penyempurnaan tersebut (uang,waktu dan orang).

4) Penghargaan (reward) dan sanksi (punishment) yang jelas

5) Keinginan yang kuat untuk berhasil.

            Dalam menyusun anggaran berbasis kinerja perlu diperhatikan antara lain prinsip-prinsip penganggaran, aktivitas utama dalam penyusunan anggaran berbasis kinerja dan peranan  senat.

            Prinsip-prinsip penganggaran berbasis kinerja adalah:

1) Transparansi dan akuntabilitas anggaran

            Anggaran harus dapat menyajikan informasi yang jelas mengenai tujuan, sasaran, hasil, dan manfaat yang diperoleh masyarakat dari suatu kegiatan atau proyek yang dianggarkan. Anggota masyarakat memiliki hak dan akses yang sama untuk mengetahui proses anggaran karena menyangkut aspirasi dan kepentingan masyarakat, terutama pemenuhan kebutuhan-kebutuhan hidup masyarakat. Masyarakat juga berhak untuk menuntut pertanggungjawaban atas rencana ataupun pelaksanaan anggaran tersebut.

2) Disiplin anggaran

            Pendapatan yang direncanakan merupakan perkiraan yang terukur secara rasional yang dapat dicapai untuk setiap sumber pendapatan. Sedangkan belanja yang dianggarkan pada setiap pos/pasal merupakan batas tertinggi pengeluaran belanja. Penganggaran pengeluaran harus didukung dengan adanya kepastian tersedianya penerimaan dalam jumlah yang cukup dan tidak dibenarkan melaksanakan kegiatan/proyek yang belum/tidak tersedia anggarannya. Dengan kata lain, bahwa penggunaan setiap pos anggaran harus sesuai dengan kegiatan/proyek yang diusulkan

3) Keadilan anggaran

            Perguruan tinggi wajib mengalokasikan penggunaan anggarannya secara adil agar dapat dinikmati oleh seluruh kelompok sivitas akademika dan karyawan  tanpa diskriminasi dalam pemberian pelayanan, karena pendapatan perguruan tinggi  pada hakikatnya diperoleh melalui peran serta masyarakat secara keseluruhan.

4) Efisiensi dan efektivitas anggaran

            Penyusunan anggaran hendaknya dilakukan berlandaskan azas efisiensi, tepat guna, tepat waktu pelaksanaan, dan penggunaannya dapat dipertanggungjawabkan. Dana yang tersedia harus dimanfaatkan dengan sebaik mungkin untuk dapat menghasilkan peningkatan dan kesejahteraan yang maksimal untuk kepentingan stakeholders.

5) Disusun dengan pendekatan kinerja

            Anggaran yang disusun dengan pendekatan kinerja mengutamakan upaya pencapaian hasil kerja (output/outcome) dari perencanaan alokasi biaya atau input yang telah ditetapkan. Hasil kerjanya harus sepadan atau lebih besar dari biaya atau input yang telah ditetapkan. Selain itu harus mampu menumbuhkan profesionalisme kerja di setiap organisasi kerja yang terkait.

            Selain prinsip-prinsip secara umum seperti yang telah diuraikan di atas, Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 mengamanatkan perubahan-perubahan kunci tentang penganggaran sebagai berikut:

1). Penerapan pendekatan penganggaran dengan perspektif jangka menengah

            Pendekatan dengan perspektif jangka menengah memberikan kerangka yang menyeluruh, meningkatkan keterkaitan antara proses perencanaan dan penganggaran, mengembangkan disiplin fiskal, mengarahkan alokasi sumber daya agar lebih rasional dan strategis, dan meningkatkan kepercayaan masyarakat kepada perguruan tinggi dengan pemberian pelayanan yang optimal dan lebih efisien.

            Dengan melakukan proyeksi jangka menengah, dapat dikurangi ketidakpastian di masa yang akan datang dalam penyediaan dana untuk membiayai pelaksanaan berbagai inisiatif kebijakan baru, dalam penganggaran tahunan. Pada saat yang sama, harus pula dihitung implikasi kebijakan baru tersebut dalam konteks keberlanjutan fiskal dalam jangka menengah. Cara ini juga memberikan peluang untuk melakukan analisis apakah perguruan tinggi perlu melakukan perubahan terhadap kebijakan yang ada, termasuk menghentikan program-program yang tidak efektif, agar kebijakan-kebijakan baru dapat diakomodasikan.

2). Penerapan penganggaran secara terpadu

            Dengan pendekatan ini, semua kegiatan perguruan tinggi disusun secara terpadu, termasuk mengintegrasikan anggaran belanja rutin dan anggaran belanja pembangunan. Hal tersebut merupakan tahapan yang diperlukan sebagai bagian upaya jangka panjang untuk membawa penganggaran menjadi lebih transparan, dan memudahkan penyusunan dan pelaksanaan anggaran yang berorientasi kinerja. Dalam kaitan dengan menghitung biaya input dan menaksir kinerja program, sangat penting untuk mempertimbangkan biaya secara keseluruhan, baik yang bersifat investasi maupun biaya yang bersifat operasional.

3). Penerapan penganggaran berdasarkan kinerja

            Pendekatan ini memperjelas tujuan dan indikator kinerja sebagai bagian dari pengembangan sistem penganggaran berdasarkan kinerja. Hal ini akan mendukung perbaikan efisiensi dan efektivitas dalam pemanfaatan sumber daya dan memperkuat proses pengambilan keputusan tentang kebijakan dalam kerangka jangka menengah. Rencana kerja dan anggaran (RKA) yang disusun berdasarkan prestasi kerja dimaksudkan untuk memperoleh manfaat yang sebesar-besarnya dengan menggunakan sumber daya yang terbatas. Oleh karena itu, program dan kegiatan perguruan tinggi harus diarahkan untuk mencapai hasil dan keluaran yang telah ditetapkan sesuai dengan Rencana Kerja Tahunan (RKT).

2. Aktivitas Utama dalam Penyusunan Anggaran Berbasis Kinerja

            Aktivitas utama dalam penyusunan anggaran berbasis kinerja adalah mendapatkan data kuantitatif dan membuat keputusan penganggarannya. Proses mendapatkan data kuantitatif bertujuan untuk memperoleh informasi dan pengertian tentang berbagai program yang menghasilkan output dan outcome yang diharapkan. Data kuantitatif juga dapat memberikan informasi tentang bagaimana manfaat setiap program terhadap rencana strategis. Proses pengambilan keputusan harus melibatkan setiap level dari manajemen perguruan tinggi. Pemilihan dan prioritas program yang akan dianggarkan akan sangat tergantung pada data tentang target kinerja yang diharapkan dapat dicapai.

3. Peranan Senat dalam Penyusunan Anggaran

            Alokasi anggaran setiap program di masing masing unit kerja pada akhirnya akan dibahas di senat universitas. Prioritas dan pilihan pengalokasian anggaran pada tiap unit kerja dihasilkan setelah melalui kesepakatan dalam rapat senat universitas. Dalam usaha mencapai kesepakatan, seringkali keterkaitan antara kinerja dan alokasi anggaran menjadi fleksibel dan longgar namun dengan adanya Analisis Standar Belanja (ASB), alokasi anggaran menjadi lebih rasional.

(Dikompilasi dari berbagai sumber).

About these ads

Actions

Information

40 responses

23 03 2009
meira

Boleh juga ni pak….saya lagi menyusun anggaran perguruan tinggi jg..bisa buat bahan referensi saya….

23 03 2009
uripsantoso

Silahkan dimanfaatkan saudara meira.

6 04 2009
ratih

trima ksh bapak…saya sedang membuat skripsi ttg performance budgeting ini sedikit banyak sebagai tambahan referensi buat saya…,ditunggu post bpk berikutnya mengenai performance butgeting ini trm ksh.

6 04 2009
uripsantoso

Semoga bermanfaat bagi anda. thanks.

30 04 2009
dian inayati

pak, sblmnya maksih bgt ya…saya sedang buat tugas metode penelitian ttg Anggaran berbasis kinerja terhadap efektivitas pengendalian keuangan. bisa buat referensi.
Tapi saya masih bingung tentang indikator2nya. kalo bapak tahu mohon di post kan ya…
trus indikator dari efektivitas pengendalian keuangan itu apa saja?
trims.

2 05 2009
uripsantoso

Wah, saya kurang mendalami hal ini. Maaf.

23 05 2009
Muhammad Saribi

wah trims pak, saya juga lagi nyusun skripsi pengaruh anggaran berbasis kinerja terhadap efektivitas organisasi di Dinas Pendidikan Kab. Hulu Sungai Tengah Prop Kalsel, tempat saya bekerja,lumayan buat referensi.

23 05 2009
uripsantoso

thanks kembali saribi

23 05 2009
Muhammad Saribi

maksud saya tesis

26 05 2009
Muhammad Saribi

Pak Urip, ada gak sih contoh kuesioner untuk mengukur penerapan anggaran berbasis kinerja, kalau ada….mohon infonya Pak!

27 05 2009
uripsantoso

maaf sdr Saribi sayang saya tidak punya. tetapi bisa dibuat kan? tentu saja yang dapat membuatnya yang memang bidang ilmunya.

1 07 2009
nata

Trims untuk informasinya Pak.
BTW, Apa Pak Urip punya file jurnal2 atau penelitian dari luar negeri ttg unified budget, medium term expendirute or performance based budgeting?
Makasih ya Pak!

1 07 2009
uripsantoso

mohon maaf saya tidak punya, sdr nata

30 10 2009
Nimush

trims pak atas infonya, kebetulan saya sedang menyusun skripsi tentang anggaran berbasis kinerja. Yang ingin saya tanyakan, apa saja hal-hal yang perlu dipersiapkan oleh sebuah instansi pemerintah jika akan menerapkan sistem anggaran berbasis kinerja, baik secara teknis maupun non teknis?

Kiranya bapak dapat membantu dan menjawab petanyaan saya.
Terima kasih banyak.

30 10 2009
uripsantoso

Wah, ini butuh jawaban panjang yang tidak bisa diuraikan disini. Yang jelas yang harus disiapkan SDM yang mampu membuat perencanaan berbasis kinerja, institusi mempunyai kesanggupan menjalankan tata pamong yang baik (good governance), kesiapan SDM dalam melaksanakan program yang telah direncanakan dll. tq.

18 12 2009
rosa

dengan tulisan bapak ini saya sangat terbantu, sebagai bahan tugas2 di program asp. makasih Pak

21 12 2009
uripsantoso

terima ksih kembali rosa.

27 11 2010
muhamad sofiyadi

Terima kasih pak, ngebantu aku yang lagi workshop

7 01 2011
dian

terimakasih informasinya,pak Urip..
sangat membantu…

4 03 2011
irzal

mksih info nya pak….
klu anggaran berbasis kinerja ada bepengaruh ng pak terhadap efektifitas pelaksanaan anggaran????
ada teori atau junal nya ng pak??/

4 03 2011
uripsantoso

Irzal ada banyak teori tentang hal ini di buku-buku teks manajemen keuangan. Cobalah dapatkan buku itu. tq.

6 03 2011
irzal

mksih info ny pak
klu artikel atau jurnal yang mmbahas hubungan anggaran berbasis kinerja dengan pelaksanaan anggaran ada pak?

6 03 2011
uripsantoso

Saya belum punya artkel tsb.

25 03 2011
rangga

pak,mw tanya…..anggaran berbasis kinerja ni berpengaruh ng terhdap kierja keuangan pemda????

biasanya yang mempengaruhi kinerja keuangan pemda itu ap j pak??

25 03 2011
uripsantoso

Penganggaran berbasis kinerja berarti yang harus dilakukan terlebih dulu adalah merencanakan program berdasarkan kebutuhan daerah (pakai analisis SWOT). Berdasarkan program tersebut maka disusunkan anggaran. Tentu saja hal ini akan berpengaruh terhadap kinerja keuangan, karena terjad perubahan orientasi pembelanjaan. Kegiatan yang dilaksanakan adalah kegiatan yang sudah terencana. tks

26 03 2011
rangga

maksh inf ny pak

klu trnsparansi mempengaruhi keneja keuangn pemda j juga ng pak?

15 05 2012
ayisudirman

asalam.
Pa izin study & share untuk mengerjakan tugas makalah

1 10 2012
Azizah

Assalam
bismillah, pak mohon minta sarannya saya ingin menyusun skripsi tentang penganggaran bbasis kinerja kira2 judul yang pas apa yah dengan isu terhangat saat ini? Terima kasih sebelumnya.

2 10 2012
uripsantoso

Sdri Azizah, isu terhangat mungkin sbb.
1) Apakah suatu institusi telah melaksanakan penganggaran berbasis kinerja?
2) Suatu institusi sudah melaksanakannya terbukti hanya dalam dokumen, sementara pelaksanaannya masih menggunakan paradigma lama.
3) Ada kesulitan pelaksanaan penganggran berbasis kinerja. Nah, mungkin ini juga bisa dijadikan bahan penelitian apa saja yang menjadi faktor penghambat.
4) Ada ketidaksinkronan peraturan antar departemen terkait.

14 11 2012
Puskesmas Sungai Ayak

Reblogged this on Puskesmas Sungai Ayak and commented:
Add your thoughts here… (optional)

19 11 2012
Yezki

pak, apakah anggaran berbasis kinerja ini mempunyai kaitan baik langsung maupun tidak langsung dengan anggaran berbasis risiko atau RKAP berbasis risiko yang menjadi hot topic bagi kalangan BUMN akhir-akhir ini? Terima Kasih sebelumnya

21 11 2012
uripsantoso

Penganggaran berbasis kinerja itu penyusunannya adalah dengan menyusun program prioritas yang harus dilaksanakan dalam suatu institusi. Baru berdasarkan itu disusunlah anggarannya. Ini berbeda dengan yang selama ini dipraktekkan di Indonesia, yaitu anggaran dulu dijatah (pagu) untuk masing-masing institusi baru disusunlah program. Ini membuat banyak program yang tidak dibutuhkan dan membuat mubazir sejumlah anggaran. Tks

20 12 2012
Noferi Junaidi

Terimakasih pak, saya ijin artikelnya saya jadikan referensi utk perkuliahan ‘Penganggaran dan Audit PT’ di prodi MMPT-SPS UGM

21 12 2012
uripsantoso

Silahkan sdr Nofer Junaidi. Tks.

28 03 2013
tya

saya mau tanya pak , knp anggaran konvensional tidak terkait dalam perencanaan jangka panjang, dan apa contoh proyeknya ???

13 05 2013
awan suryani

ass, pak maf sya mau minta jurnal tetang anggaran berbasis kinerja da pak?trmksh sblmnya

14 05 2013
uripsantoso

Saya tak punya suryani. Tks

31 07 2013
randa

bang thanks yahh jurnal nya (Y)

28 02 2014
SadaDua Tolu

saya lebih tertarik mengenai value for money seperti efisiensi, efektifitas dan ekonomis. boleh dijelaskan gak pak. bagaimana value for money dengan 3e tersebut. terimakasih

4 03 2014
uripsantoso

kinerja yang baik akan menghasilkan efisiensi, efektivitas dan ekonomis serta multiple effect yang lebih baik daripada model anggaran berbasis anggaran (pagu) yang ditetapkan tidak berdasarkan perencanaan yang matang. Selama ini setiap institusi dapat anggaran (pagu) berdasarkan rumus tertentu, sehingga perencanaan didasarkan pada anggaran yang telah ditetapkan. Tapi paradigma pengganggaran berbasis kinerja dibuat berdasarkan perencanaan (program) yang logis dan realistis. Berdasarkan hal ini maka ditentukan prioritas dan penganggaran. Jadi lebih tepat sasaran, efisien, efektif dan ekonomis. Tks

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: